skip to content »

pharmelite.ru

Cerita seks awek wechat

cerita seks awek wechat-33

Dalam pada masa yang sama aku juga melurutkan baju tidur Arissa.Maka terpampanglah di depan mata ku betapa gebunya gadis Sarawak ini.

cerita seks awek wechat-1cerita seks awek wechat-83

Mungkin atas sebab perwatakan ,raut wajah dan kemewahan seperti kereta dan motor besar ku telah menyebabkan Arissa tertarik mengenali ku.Aku tidak menjilat di situ sahaja tapi jilatan ku meliputi setiap rongga atau lubang yang terdapat dipunggungnya itu.Di masa itulah aku dapat rasakan kehangatan air Arissa melimpah dari lubang pantatnya. Hari-hari kalau abang jilat kan bagus...” kata Arissa. Kini aku mengubah posisi ku iaitu aku di atas dan Arissa ku kangkangkan walaupun Arissa nampak keletihan di masa itu. Aku tak mempedulikan katanya aku teruskan dengan dayungan ku. Kini aku betul-betul puas dan seronok kerana akhirnya aku dapat meratah pantat Arissa.Apabila Arissa menghampiri ku , aku terus merangkul pinggangnya dan kami berkucupan dengan gairahnya. “Abang selalu tengok TV cerita blue, tentu abang pandai…” kataku.Kucupan ku tidak hanya hinggap di bibir tapi di leher, pipi dan telinganya. Dalam pada aku bercium ,tangan ku mula merayap ke bahagian buah dadanya yang bersaiz agak besar.Aku mengelap badan aku dengan tuala hingga kering dan setelah itu aku terus menyarungkan seluar dalam ku sahaja. Aku telah baring di katil yang bersaiz ‘king’ tersebut dengan berselimut. Arissa terus sahaja menanggalkan tuala dari badannya lalu terus memakai baju tidur.

Boleh dikatakan suasana bilik Arissa malap kerana hanya dipasang lampu tidur sahaja. Baju tidurnya berwarna putih jelas sekali menampakkan susuk badannya yang gebu.

Aku tahu Arissa akan klimaks sebentar lagi kerana tak tahan dengan jilatan ku, namun aku memang mahu Arissa klimak agar selepas ini senang ku ratah pantatnya dengan konek ku pula. Lalu dikepitnya kepala ku yang memang berada di celah pantatanya tadi dan konek ku dilepaskan dari konek ku. Aku masukkan konek ku perlahan-lahan di lubang pantatnya. Tidak cukup itu sahaja kali ini aku ingin pula mencuba lubang duburnya pula.

Agak sukar memasukkan batang ku kerana pantatnya yang tembam dan sempit itu menyukarkan konek ku meratah jauh ke dalam lubuknya. Aku tonggengkan Arissa dan aku mula menusuk lubang juburnya. Akhirnya aku dapat rasakan masa untuk ku akan samapi lalu ku cabut konek ku dan ku tarik kepala Arissa merapati konek ku.

Aku terus dibawa masuk ke bilik utamanya di mana terdapat bilik air di dalamnya.

Tanpa berlengah masa setelah aku masuk, aku terus merangkul dan mengucup bibir Arissa sepuas hati ku.

Biji kelentitnya panjang sedikit dari biji kelentit perempuan Melayu yang sudah bersunat. Aku gentel biji kelentitnya dengan lidah ku hingga Arissa nampak tak keruan.